header-int

Satu Dunia dari Yogyakarta

27 March 2017
Share Facebook Share

Multikulturalisme memang pembahasan yang tidak pernah ada habisnya. Apalagi keberagaman tersebut tidak hanya berbicara seputar kebudayaan Indonesia, namun juga kebudayaan dari beragam negara. Praktik tersebut mampu menyatukan beragam lapisan, mulai dari usia muda hingga tua.

Pagelaran seni budaya “Cultural Performances” mempertemukan beragam mahasiswa asing yang sedang belajar di beberapa universitas di Yogyakarta. Harapannya, acara pada Sabtu (25/3) mampu memunculkan potensi para mahasiswa asing yang selama ini belum terlihat. Mereka menampilkan beragam kreasi asal negaranya ataupun seni Indonesia di Foodcourt Café Kampayo XT Square.

“Tujuannya untuk memunculkan suatu potensi yang belum pernah disentuh, karena perpaduan budaya di sini terlihat sekali. Mereka (mahasiswa asing) tidak hanya bermain (kesenian) dari negaranya, namun juga banyak yang memainkan kesenian Indonesia,” jelas Indro Kimpling Suseno, penggagas sekaligus koordinator acara “Cultural Performances”.

Pentas seni ini merupakan helatan pertama yang mampu menampilkan ragam budaya kumpulan mahasiswa asing di Yogyakarta. Para penampil berasal dari 16 negara, seperti Malaysia, Jepang, Nepal, Prancis, dan Laos. Selain itu, mereka kini sedang menempuh pendidikan di enam universitas di Yogyakarta. Beberapa diantaranya adalah Universitas Atma Jaya Yogyakarta (UAJY), Institus Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta, Universitas Gadjah Mada (UGM), dan Universitas Ahmad Dahlan (UAD).

Panitia mengusung tema “Satu Dunia dari Yogya”, pagelaran seni budaya mahasiswa dan mahasiswi internasional lintas perguruan tinggi Yogya. Dalam acara tersebut juga menekankan unsur gotong royong internasional.

Respons positif mengalir dari beragam pihak, baik pejabat perguruan tinggi, peserta pagelaran seni maupun para penonton. Kegiatan tersebut digadang-gadang mampu membawa perdamaian dunia.

“Saya sangat menghargai upaya yang diselenggarakan. Ini merupakan upaya untuk perdamaian dunia,” apresiasi Sigit Widiarto, Wakil Rektor III Bagian Kemahasiswaan, Alumni dan Kerjasama, Universitas Atma Jaya Yogyakarta.

Marina Takahashi, peserta sekaligus mahasiswa internasional UAJY dari Jepang pun turut mengapresiasi acara ini.

“Acara ini bagus dan menyenangkan. Saya belajar budaya Indonesia, setelah menampilkan Tari Nawung Sekar,” ungkap Marina dalam Bahasa Indonesia.

Salah seorang penonton juga menunjukkan antusiasmenya. Unity in diversity tersirat dalam pagelaran seni Cultural Performances. “Acara ini mampu menunjukkan unity in diversity. Kita semua sebenarnya sama saja kalau kita bisa belajar budaya satu sama lain,” kata Debi Elvi Yunita dari UAD.

IMG_9050

IMG_9039_edited

UAJY Universitas Atma Jaya Yogyakarta (UAJY) adalah lembaga pendidikan tinggi swasta yang didirikan oleh kaum awam Katolik dan dikelola oleh Yayasan Slamet Rijadi - Yogyakarta, di bawah lindungan Santo Albertus Magnus. Universitas Atma Jaya Yogyakarta lahir pada tanggal 27 September 1965, dengan tujuan untuk ikut serta mencerdaskan kehidupan bangsa melalui pendidikan yang berdimensi serta berorientasi global.
© 2017 Universitas Atma Jaya Yogyakarta Follow UAJY: Facebook Twitter Linked Youtube